Gunung Buthak edisi Lebaran

3:59:00 PM

Lebaran... Lebaran.. Oh.. Lebaran...

Tahun lalu mungkin gw masih kurang beruntung karna gak dapet acc cuti dari atasan yang akhirnya batal mendaki Gunung Semeru. Tapi lebaran kali ini gw harus berhasil ngabur!!! Jangan sampe deh lebaran gak kemana-mana, ditambah libur lebaran yang cuma seiprit..


Tujuan ngabur beserta tiket (pergi tanpa pulang) sudah ready! Gunung Buthakpun jadi pilihan satu-satunya. Sebenernya tahun lalu sempet juga ikut pendakian ke gunung ini, cuma sayang seribu sayang,  team kami gagal sampai puncak, mentok di pos pertama(pos meja bundar) karna kondisi alam yang kurang mendukung serta kondisi fisik tiap individu yang udah drop setelah berjalan kurang lebih 12 jam. Alasan utama kenapa revisit sebenernya bukan "harus sampai di puncak", tapi jujur aja... gw masih penasaran sama pesona yang bisa disuguhkan oleh Gunung Buthak. Sabana dengan sumber air melimpah, sunrise dan sunset di puncak, serta trek pendakian yang masih rapat karna jarangnya pendaki yang mendaki gunung ini jadi motivasi untuk revisit. :D

Gunung Buthak terletak di perbatasan antara kabupaten Blitar dan Malang. Gunung ini gak se-famous gunung Jawa Timur lainnya, seperti Arjuno-Welirang, Semeru, Argopuro, Kelud, dan yang lainnya. Banyak masyarakat sekitar menyebutnya dengan gunung Kawi, mungkin karna letaknya berdekatan dengan Gunung Kawi. Ada beberapa jalur pendakian di Gunung Buthak 2.868 mdpl ini, yaitu jalur wonosari / pesarean gunung kawi (jalur pendakian tahun lalu), jalur Desa Gadingkulong-Dau, Malang, jalur bukit Panderman-Batu, Malang, dan satu lagi jalur PTPN Sirah Kencong Blitar yang bakalan jadi jalur pendakian gw kali ini.

Selain izin cuti dari kerjaan, ada izin orang tua yang harus gw dapet. Biasanya buat izin ngabur gak seberat ini, bahkan bisa aja gw ga izin buat ngabur kemanapun gw suka. Masalahnya ini Hari Lebaran, hari yang biasanya seluruh keluarga ngumpul, ditambah gw yang sangat jarang ada di Bandung. Berkali-kali minta izin sambil nyengir, belum juga dapet izin dari nyokap tercinta. Tapi emang super baik nyokap gw ini, malemnya nyokap nanya.. "Zal, tetep mau jadi pergi besok ke Blitar?" gw gak jawab apa-apa, cuma nyengir mengisyaratkan "IYA!" dan akhirnya gw dapet izin. Izin didapat plus pesen dari nyokap yang udah gak asing lagi.. "hati-hati... jangan lupa ngasih kabar... jangan ketinggalan sholat 5 waktu". Gw pun langsung packing biar besok pagi bisa langsung berangkat ke Jakarta buat ketemu yang lainnya di Stasiun Pasar Senen.

"mungkin gw termasuk anak yang kurang ajar, gak tau malu, gak pernah mau tau kalo sebenernya nyokap gw selalu khawatir setiap gw pergi ngabur semau gw. Beruntungnya punya Ibu yang selalu support apapun yang anaknya mau. LOVE U MOM :*........."
w/ my lovely Mom.. | udah dapet izin ceritanya \:D/
09 Agustus 2013

Team Buthak sepakat untuk janjian di Stasiun Pasar Senen sekitar jam 3 sore, kali ini kami berangkat menggunakan KA Matarmaja Lebaran yang berangkatnya lebih mundur 3 jam dari KA Matarmaja biasanya. Teh Dewi udah stand-by duluan di stasiun, dan gw menyusul. Setelah menunggu 1 jam lamanya akhirnya Om Dwi dan Om Uwi dari Citayem muncul juga, dan beberapa menit berikutnya Mba Reny sama Uni Wiwik mulai terlihat penampakannya. Lengkap sudah team Buthak... 6 orang tanpa Sandi yang harusnya jadi 7 orang. Sebenernya alasan kuat Oom-Tante ini ngabur adalah menghindari pertanyaan 'wajib' pas lebaran dari sanak saudaranya... "kapan nikah?". Hahahaha... (peaceee om tanteeee...)

Tepat sesuai jadwal yang tertera di tiket, KA Matarmaja Lebaran mulai berjalan meninggalkan stasiun pasar senen. Menghabiskan waktu kurang lebih 17 jam di kereta dengan teman perjalanan jadi suatu hal yang gw rindukan. Kereta ekonomi yang harganya murah meriah, disisi lain mempunyai nilai yang lebih berharga, yaitu sebuah kekompakan dan kebersamaan. Tak jarang, malah kita bertemu teman baru yang sama-sama hobi mendaki. Canda, tawa, cerita dari perjalanan sebelumnya, tidur dengan posisi yang gak wajar, nahan rasa laper pasti dirasa di kereta ekonomi ini. Bedanya kali ini sudah ber-AC. Hehehe..


@ KA Matarmaja, menuju Blitar.


10 Agustus 2013

Hari berganti, Kereta berhenti di St. Wlingi sekitar jam 9. Kami pun turun dan bertemu teman kami "Mbah Mubee" yang udah nunggu di luar stasiun. Segera kami semua naik ke truk sayur yang udah siap mengantar ke start point pendakian di PT PN Sirah Kencong, Kelurahan Ngadirenggo, Kecamatan Wlingi, Blitar. Beberapa menit awal masih melewati rumah-rumah di Kecamatan Wlingi, minta berhenti sebentar di Al**mart untuk melengkapi logistik yang kurang. Menurut Mas Mubee perjalanan ke PTPN Sirah Kencong memerlukan waktu sekitar 1 jam dengan jalanan yang lumayan rusak. Berhasilah kami terlempar-lempar di atas truk sayur sepanjang perjalanan. Sesekali menyempatkan memotret pemandangan alam sekitar yang hijau sambil berusaha menstabilkan posisi badan. Hampir sepanjang jalan pohon-pohon kopi khas wlingi menemani perjalanan kami menuju PTPN.






Start Point Pendakian.

Setibanya di PTPN Sirah Kencong, langsung bergegas ke mesjid yang ada di sekitar perkebunan untuk sholat, packing ulang, dan makan siang. Biasanya  para pendaki yang melewati jalur ini diharuskan untuk melakukan registrasi, tapi kali ini pos pendakian kosong tanpa orang, mungkin karena masih suasana hari lebaran. Jadinya kami memutuskan untuk langsung melakukan pendakian. '13.15 start pendakian dari PTPN Sirah Kencong' gw catat di memo handphone buat catatan supaya gw gak lupa. Hehe... Kami ber-enam membuat lingkaran dan  mulai berdoa seperti biasanya. Kami mulai melangkahkan kaki, menyusuri jalanan dipertengahan kebun teh dengan trek yang lumayan menanjak, lengkap dengan keringat yang perlahan terasa basah di badan. Matahari yang terik menambah perjalanan kali ini terasa lebih berat.Fiuhhh...

Gak kerasa udah 1 jam lebih gw jalan ngelewatin hamparan kebun teh. Batas akhir kebun teh udah mulai keliatan, yang menandakan kami sudah sampai di pintu rimba. Kata Mas Mubee sih namanya Wukir Negara, sebuah tanah datar yang lumayan luas, merupakan perbatasan kebun teh dan hutan. Kami putuskan untuk berhenti sebentar di wukir negara sebelum melakukan perjalanan lagi. Karna menurut info yang kami dapat, jalanan setelah wukir negara bakalan lebih sadis.

Jam 15.30 kami memulai perjalanan kembali, mulai memasuki hutan tropis. Seperti apa yang gw bilang sebelumnya, trek dirasa tambah sadis dengan tanjakan tiada henti ditambah kemiringan yang mulai menjauhi kata datar. Waktu yang dibutuhkan untuk sampai di pos 1 sekitar 1,5 jam (info dari beberapa catper yang gw dapet sebelumnya) tapi Alhamdulillah kami bisa mencapai pos 1 hanya dengan waktu 1 jam saja.. lumayan lah hemat 30 menit. Di pos 1 kami kembali beristirahat, sedikit memakan persediaan logistik yang ada.

Perjalanan dilanjut lagi, trek masih sama seperti trek yang dilewati sepanjang menuju pos 1. Di tengah perjalanan, salah seorang temen teriak karna dia nemuin seekor pacet yang sedang asik ngisep darah di kakinya. Spontan kami semua memeriksa seluruh badan, mastiin kalo ga ada pacet yang nempel. Alhamdulillah aman... cuma ada seekor pacet yang lagi asik nongkrong di kaos kaki bau gw. Tanah yang lembab mungkin jadi faktor banyaknya pacet di trek ini. Bukan hanya di jalur pendakian via Sirah Kencong saja yang terdapat pacet, tapi waktu tahun lalu gw naik via Wonosari, gw nemuin juga banyak pacet.

Tanjakan demi tanjakan dilewati, bahkan seringkali kami setengah memanjat untuk bisa melanjutkan perjalanan. Sungguh trek gunung buthak ini gak ada yang bersahabat... ckck. Sampai di pos 2, gw langsung lempar carrier, lempar badan sekalian. Ampun deh dengkul bener-bener kewalahan. Agak nyesel ikut jalan sama seniyor-seniyor yang dengkulnya udah terlatih. fufufu....




Team sepakat untuk melanjutkan perjalanan setelah merasa cukup istirahat di pos 2. Karna jarak pos 2 ke pos 3 tidak terlalu jauh, kami pun melanjutkan sampai di pos 3++ (bukan pos 3 sebenarnya) untuk  mengisi perut, shalat Magrib dan Isya.  Langit mulai meredup, jam 17.50 tepat kami sampai di pos3++  yang lumayan datar. Malam pun datang, badan mulai kerasa dingin. Cek termometer, suhu ada di angka 14,2 derajat celcius... pantes aja dingin kaya gini. Agak lama kami beristirahat disini, sempet bongkar trangia juga buat masak air + sop seadanya ala di gunung.


sunset di pos 3++  xD

19.05, kami semua sudah siap melakukan perjalanan lagi dengan tambahan perlengkapan seperti head-lamp dan sarung tangan. Perjalanan malam lebih gw suka, walaupun memang gelap tapi entah sugesti atau apa, trek yang agak susah pun gak bikin cape rasanya. Karna kondisi gelap juga, gw gak terlalu memperhatikan yang ada di sekitar gw. Cukup fokus, terus jalan sampai puncak! YEAH..... \m/

Jarak pos 3 ke pos 4 memang yang paling panjang, kira-kira jarak tempuhnya 2 jam. Beda dengan jarak tempuh antar pos lainnya yang hanya 1 - 1,5 jam. Selain jarak yang panjang, tanjakan di trek pos 3 menuju pos 4 makin sadis.  Untungnya masih punya semangat untuk sampai puncak.

Masih ada 1 jam lagi  dan 1 pos lagi untuk sampai di puncak, gw agak nyantai dulu di pos 4 karna mata mulai ngantuk gabisa diajak kompromi. Untungnya Om Dwi sama Uni Wiwik ikut-ikutan nyantai di pos 4. Sedangkan 3 temen lain melanjutkan perjalanan.

Gak mau kemaleman juga sampe puncak, kami bertiga menyusul 3 teman lainnya yang pastinya udah duluan sampe puncak. Jarak dari pos 5 ke puncak gak begitu jauh, kurang dari 30 menit udah bisa sampai puncak.

Yeahhh!! akhirnya sampai puncak juga!!!!! Segera kami pasang tenda untuk tempat kami beristirahat malam ini. Gak kerasa udah jam 10 malem, sungguh malangnya badan gw yang gw paksa jalan dari siang hari sampai si matahari gak nampak lagi wujudnya. Selesai tenda berdiri, kami semua masuk tenda dan tidur.


***

11 Agustus 2013

PAGIIII.....
Gak inget jam berapa gw bangun, yang gw inget cuma 'semalem itu dingin bangettttt!'.

Gw keluar tenda dengan badan yang menggigil, nahan udara dingin yang kerasa banget di badan. Sedikit memaksakan sebenernya, kalau gak sayang buat ketinggalan momen sunrise, gw lebih milih buat ngangetin badan dan balik ke tenda untuk tidur sampai udara bener-bener anget.

Satu per satu para seniyor keluar tenda ikut mengabadikan momen sunrise. 2 jam lebih kami habiskan untuk foto-foto, dari foto pemandangan alam dari gunung buthak yang cukup lengkap, sampai foto-foto narsis. Satu hal lain yang gw suka saat gw sampai di puncak adalah bisa melihat gunung-gunung lain yang tegak berdiri tepat dihadapan gw. Dari puncak buthak, gw bisa melihat lumayan lengkap gunung lainnya; Arjuno-Welirang, Semeru, Panderman, Argopuro, dan di sisi lain ada Gunung Kelud, Wilis, dan Lawu.

Gunung Semeru dari Puncak Gn. Buthak 2.868 mdpl

Arjuno - Welirang 

Bayangan Buthak, Kelud, Wilis, dan Lawu.









Hari makin siang, kami semua mulai packing ulang perlengkapan dan juga tenda. Setelah semua perlengkapan masuk dalam carrier dan siap diangkut, kami pun memulai perjalanan. Perjalanan turun menuju sendang agak curam dengan banyak batu-batu besar, terkadang harus loncat atau ngesot buat buat sampe dibawah. Untuk turun melalui jalur Wonosari, Batu, ataupun Cubanrondo-Malang, sudahlah pasti harus melewati yang namanya "sendang". Sendang merupakan sebuah dataran yang luas dengan banyak sumber air. Disebut sendang karna memang banyak sumber air disini, cocok banget buat masak-masak plus leyeh-leyeh sambil dengerin lagu. Kurang dari 30 menit dari puncak, kami sudah sampe di sendang. Takjub sama pemandangan yg disajikan oleh Yang Maha Kuasa hari ini. Hamparan padang rumput yang luas, langit cerah yang biru, ditambah pemandangan gunung semeru dari kejauhan, bikin merinding. Bikin gw merenung sekejap, bener-bener beruntung gw bisa lahir dan menyaksikan langsung kado keren lainnya dari Sang Pencipta untuk bumi pertiwi secara gratis. Buthak yang eksotis, gw rasakan langsung sekarang!!. Terimakasih Tuhan yang Maha Keren dengan ciptaannya yang luar biasa KERENnya!.


Uni Wiwik - Om Dwi dari puncak menuju sendang.


Sendang!

Sesampainya di sumber air, trangia dan bahan-bahan makanan pun dibongkar. Waktunya masak!! Karna gak jago masak, jadinya gw cuma bantu-bantu para seniyor doang. Sambil nyuci sayuran yang bakal dimasak, gw basuh muka gw sama air yang mengalir keluar dari pancuran. Segerrrrrr! FABIAYYI ALAA 'IRAABIKUMAA TUKADZDZIBAANN... maka nikmat Tuhan manakah yang kamu dustakan?? :)

Tumis sayuran, telor dadar, mie dengan bumbu rendang, dan tentunya nasi udah siap disantap. Sayang kalo cuma dipandang... makanan kami serbu! dan ludes sekejap... padahal buat masak makanannya butuh waktu yang lama.. Hahaha..

Kewajiban mengisi perut sudah dilaksanakan, perjalanan pun dimulai lagi. Beban carrier berkurang setelah kegiatan masak tadi. Alhamdulillah, penderitaan lutut berkurang. Trek turun jalur Batu-Malang ini masih terbilang sangat rapat. Kalo liat treknya yang serapat ini sih besar kemungkinan memang jarang banget pendaki yang lewat jalur ini, kalaupun ada hanya beberapa pendaki atau warga sekitar yang sering mencari kayu. Baju lengan panjang sama celana panjang sangat gw sarankan untuk dipake, pokonya usahakan tertutup seluruh badan. Gw yang salah kostum malah pake celana pendek, hasilnya jadi penuh luka gores di bagian kaki. Banyak tumbuhan berduri juga disepanjang trek. Gak jarang kami harus merangkak ngelewatin tumbuhan rimbun yang pendek atau pohon yang tumbang. Gw bilang ini trek bener-bener masih rasa perawan. 





4 jam berjalan, kami putuskan berhenti untuk istirahat sebentar dan shalat. Saking rapatnya jalur, kami sempet salah ngambil jalan ke arah Coban Rondo, Malang. Sempet ragu juga buat lanjut atau balik arah, tapi akhirnya kami puter balik, kembali melewati jalan yang tadi kami lewati. Sempet ngeluh sih, walaupun cuma dalem hati. Dengkul udah bener-bener minta istirahat, agak kesel kenapa harus salah ambil jalan. Tapi bukankah ini "seni" dari sebuah perjalanan?? Hahaha *berusaha nyenengin sendiri*

16.30 kami kembali jalan, melewati trek sadis dengan rumput liar setinggi paha sepanjang perjalanan. Gak banyak celotehan diantara kami ber-enam, ya dimaklum lah... kadang diam dan tetep fokus jadi pilihan tepat kalo body bener-bener udah kecapean kaya gini.

Adzan Magrib sempet gw denger samar-samar setelah ngelewatin ladang / perkebunan warga. 30 menit yang dijanjikan Mas Mubee ternyata hanya harapan kosong belaka. Setelah jalan hampir 1 jam, tak kunjung dilihat perumahan warga. Memang beda 30 menitnya pendaki seniyor dengan gw yang junior ini. ckck

Angan buat bisa sampe di perumahan warga dengan cepat bukan sekedar impian. Dari kejauhan terdengar suara mobil, makin lama makin kerasa deket. Dan ternyata, Mas Didik dan temen-temen yang sengaja menjemput team kami. Alhamdulillah...... *sambil elus-elus dengkul*

Singkat cerita, sampailah kami di rumah Mas Didik. Makan gratisan, ngobrol-ngobrol kece, mandi, dan diskusi sebentar untuk melanjutkan pendakian ke Gunung Penanggungan di Mojokerto.

Yeaaaaaaaaaaah.... Pendakian Gunung Buthak edisi Lebaran telah dilaksanakan..



fullteam \m/

#ringkasan waktu perjalanan (via Sirahkencong - Batu, Malang)
Start Pendakian - Wukir Negara        : 1 jam
Wukir Negara - Pos 1                       : 1 jam
Pos 2 - Pos 3                                    : 1 jam
Pos 3 - Pos 4                                    : 1,5 - 2 jam
Pos 4 - Pos 5                                    : 1 jam
Pos 5 - puncak                                  : 30 menit
Puncak - Batu, Malang                       : 7 - 7,5 jam


You Might Also Like

15 comments

Popular Posts

Catch me on FB :)

Flickr Images

Instagram