Menggapai Puncaknya para Dewa - Mahameru 3.676 mdpl #2

1:36:00 PM

07 Juli 2013

Pagi pun datang... Keinginan untuk melihat sunrise di Ranu Kumbolo gagal karna pagi itu masih penuh dengan embun-kabut. yasudah....... kembali tidur.

Udah puas recovery badan yang tadi malam dipaksa untuk jalan ke tempat ini, waktunya buka tenda dan say hi! kepada warga rakum lainnya. Gile! udah jam 8 aja... padahal yang lain udah bangun dari tadi dan sekarang lagi sibuk dengan kegiatan masing-masing; masak, foto-foto, cuci piring.. malah ada team lain yang udah nongkrong di tepi danau dengan pancingannya.

Gabung dengan beberapa teman yang lagi sibuk masak buat sarapan, dengan tujuan utama ngurangin beban pas lanjut jalan ke Pos Kalimati + ngisi perut yang mulai minta jatah.

masak-masak!
Selesai masak-makan, semuanya bongkar tenda, packing ulang, dan tak lupa foto-foto. Hehehe

ricuh di RAKUM :p


Ranu Kumbolo.. Danau di ketinggian 2.400 meter diatas permukaan laut. Gak cuma cerita kalo setiap pendaki bilang danau ini indah, tapi emang bener-bener KEREN! saat kondisi apapun, tempat ini selalu menyuguhkan view yang menyegarkan mata, bikin hati tenaaaaaaang. Sangat bersyukur bisa menikmati surga kecil lainMu di tanah Indonesia ini. Alloh emang Maha Agung, Maha Keren..


Full Team..

Setelah selesai packing, saatnya melakukan perjalanan kembali.. dengan tujuan Pos KALIMATI. Estimasi waktu perjalanan sampe pos kalimati 3-4 jam, melewati Tanjakan Cinta, Padang Oro-oro Ombo, Cemoro Kandang, dan Jambangan. Sekitar jam 11 siang mulai jalan, 11 orang dibagi menjadi 2 team. Gw, Bli Bogang, dan Mas Jati jalan duluan, karna kami bertiga yang bawa tenda... biar dapet lapak bagus buat nge-diri-in tenda.

Jalan lah kami bertiga, mengelilingi ranu kumbolo sampai bertemu sisi lain danau dekat tanjakan cinta. Sebenernya tadi malam berniat untuk mendirikan tenda di tempat ini, dekat shelter di ranu kumbolo.. cuma sayangnya gak dapet lapak untuk nge-camp deket sini. Padahal disini jadi spot favorit buat foto-foto sunrise.


Selamat Datang di Ranu Kumbolo 2400 mdpl.
Cuma numpang foto sekali-duakali jepret, gw sama Mas Jati langsung jalan lagi, melangkang menuju tanjakan cinta. Kalo diliat-liat sih tanjakan cinta ini biasa aja, gak terlalu terjal.. tapi baru beberapa kali melangkah... Buseh!! kerasa banget punggung sama dengkul pegelnya. Tiga - Empat kali langkah, istirahat. Tiga kali langkah, istirahat. Begitulah ritme jalan saat nanjak di tanjakan cinta. *beginilah nubi kalo jalan* :p

Ada mitos juga di kalangan para pendaki, kalo pas nanjak tanjakan cinta tanpa berhenti dan menoleh sekalipun ke belakang, dengan memikirkan seseorang yang sedang "dipuja", bakalan berakhir bahagia / mungkin berjodoh. Hahaha... Mungkin saja bener. Tapi rasanya sayang kalo gak ngebalik ke belakang. Ada pemandangan indah di sisi lain ranu kumbolo, takjub! dan gak henti-hentinya gw bersyukur dengan apa yang Alloh karuniai untuk alam Indonesia... makanya dijaga yaaa man-teman alamnya. :D

Mungkin ada belasan kali gw berhenti buat sampe di ujung tanjakan cinta. Bener-bener butuh tenaga ekstra buat lewatin trek satu ini... Sesampainya di ujung tanjakan, gw langsung duduk di samping Bli Bogang yang udah sampe duluan. Minta seteguk air buat ngebasahin kerongkongan yang kering lewatin itu tanjakan.

Tanjakan Cinta, Ranu Kumbolo.



Ranu Kumbolo dan Tanjakan Cinta.
Setelah cukup istirahat selepas melewati tanjakan cinta, gw kembali jalan. Untungnya trek menuju Cemoro Kandang sangat bersahabat. Cukup sekali nurunin bukit, selebihnya datar. Melewati jalan setapak dengan sisi kiri dan kanan ditumbuhi tanaman setinggi 1-2 meter berwarna ungu mirip dengan Lavender. Setelah sebelumnya browsing sih namanya Verbena Brasiliensis Vell, cuma pendaki sering menyebutnya bunya lavender. Memang cantik, sayang untuk dilewatkan kalo gak berpose dengan latar bunga ungu ini. Tapi sayangnya gw gak sempet untuk foto-foto narsis disini, mengingat gw harus buru-buru sampe di Kalimati.




Verbena Brasiliensis Vell

Sekitar tengah hari, gw sampai di Cemoro Kandang. Jadi setelah melewati padang Verbena Brasiliensis Vell, kita langsung memasuki kawasan hutan. Hutan setelah cemoro kandang terlihat kering dengan banyak pohon yang tumbang menghalangi jalan. Treknya keliatan biasa aja, tapi setelah nengok kebelakang ternyata lumayan nanjak juga. Hehehe... Di sepanjang jalan banyak pendaki yang beristirahat, sekedar ngemil atau malah ada yang bongkar trangia untuk masak makan siang + ngopi. Setelah melewati hutan, jalan mulai agak melebar dan pepohonan mulai jarang. Tanjakan berakhir sampai di sebelum Pos Jambangan. Kalo cuaca bagus, di pos ini kita bisa lihat wujud dari puncak mahameru yang hitam ke abu-abuan. Sepanjang jalur jambangan - kalimati banyak ditemui tumbuhan Edelweiss. Dari pos jambangan menuju kalimati treknya agak menurun, sesekali datar. Gak sampe 30 menit kita bakal sampe di Pos Kalimati.







Sekitar jam 2 siang sampai di Kalimati. Sesampainya di kalimati langsung disambut oleh guyuran hujan yang lumayan deras. Segera gw bongkar carrier buat keluarin tenda. Gw, Mas Jati, sama Bli Bogang langsung beraksi buat pasang 2 tenda, supaya pas team belakang sampai, tinggal neduh gak pake hujan-hujanan lagi.

Tenda berhasil berdiri dan hujan udah mulai mengecil. Gw putuskan buat ngambil air ke Sumber Mani (sumber air di pos kalimati) barengan si Atek (temen kos gw tapi gw gak satu team sama dia). Untuk sampai di sumber mani butuh waktu kurang lebih 30 menit (berarti PP 1 jam), air nya lumayan banyak. Jalan menuju sumber air merupakan jalur lahar gunung semeru. Biasanya para pendaki mengambil air sebelum hari gelap, karna konon kalo malem hari banyak binatang liar yang berkeliaran sekitar sumber mani.

Saat balik ke tempat berkemah, team kedua udah datang. Gak inget tepatnya jam berapa mereka sampai. Setelah semua tenda terpasang, kita semua melanjutkan kegiatan dengan masak makan, dan gak lupa tidur lebih cepat.. karna tepat jam 12 malam nanti kita semua akan summit attack.



8 Juni 2013

Seluruh team udah siap di deket tenda dengan formasi membentuk lingkaran. Dengan harapan bisa sampai di puncak dengan jumlah 10 orang, agar dihindarkan dari segala bahaya, dan tentunya selamat sampai kembali turun dari puncak.. kita mulai berdoa.

Berdoa selesai.... 

Kali ini Jaka kembali memimpin rombongan paling depan, karna dia satu-satunya personil yang pernah sampai Mahameru. Dengan headlamp menempel disetiap kepala, kita memulai perjalanan. Jam 12 malam, biasanya gw lagi pules-pulesnya tidur, sekarang gw harus ngelawan dinginnya udara gunung semeru.. dengan semangat bisa sampai puncaknya.

Seperti yang gw tau sebelumnya, trek dari kalimati sampai puncaklah yang bener-bener nguras energi. Sebelum trek pasir, kita harus lewatin trek nanjak minim bonus sampai Arcopodo. Mula-mula kita masih jalan lengkap bersepuluh, tapi karna kondisi fisik tiap orang berbeda-beda akhirnya team dipecah. Mba Mira, Jaka, dan Doni jalan duluan. Banyak akar-akar pohon yang menghalangi jalan, sedikit menghambat perjalanan. Selain itu, antrian panjang di sepanjang trek menjadi salah satu penghambat juga.

Kira-kira setelah berjalan 1,5 jam, ada papan dengan tulisan ARCOPODO 2.900 mdpl. Selain di Kalimati, Arcopodo bisa dijadikan tempat untuk mendirikan tenda juga. Cuma yang gw tau disini gak ada sumber air, ditambah agak males juga bawa logistik sama perlengkapan lengkap ngelewatin trek nanjak minim bonus kaya gini. Istirahat sebentar, kita semua kembali jalan.

Cemoro Tunggal, jadi check-point selanjutnya, merupakan batas vegetasi terakhir sebelum menemui trek pasir dan juga jadi patokan pendaki pada saat turun dari puncak.. tapi beberapa tahun lalu pohon cemaranya tumbang karna badai. Wah, jadi susah juga ya pas lagi turun, karna bagi pendaki cemoro tunggal jadi tanda kalo trek yang mereka lalui itu trek yang benar, karna kalo salah trek bisa-bisa nyasar sampai jurang blank 75.

Dari cemoro tunggal umumnya menghabiskan waktu 4-5 jam. Gw mulai lewatin medan berpasir yang cukup menyulitkan pendakian karna labilnya pasir sama bebatuan yang bisa dengan mudah merosot kebawah. Kali ini gw jalan bareng sama Tante Erny duluan, yang lainnya menyusul.

Sigh! bener-bener trek pasir menyebalkan. Gak bohong! sekali coba ngelangkah, bakalan mundur beberapa senti kebelakang. Bahkan saking capenya, kadang gw coba merangkak dengan bantuan tangan. Ditengah perjalanan menuju puncak, banyak pendaki lain yang mulai tepar, atau bahkan tidur sejenak untuk mengumpulkan energi. Gw rasa gak cukup cuma fisik yang kuat untuk sampai di puncaknya, butuh mental dan niat yang kuat untuk sampai sana.

Gagal untuk menyaksikan sunrise di puncak, gw diem sebentar buat foto-foto. Lanjut jalan dengan kondisi langit yang mulai terang. Ngeliat kondisi Tante Erny yang udah mulai kecapean, dengan berat hati gw izin jalan duluan. Pasti semua sampai di Puncak kok Tante Er! kata gw. Fisik udah drop, kalah sama medan pasir yang gak ada dua ngeselinnya. Sekarang tinggal semangat yang jadi pegangan, Niat yang kuat untuk menginjakan kaki di tanah tertinggi di Pulau Jawa.

Sesekali gw liat ke belakang, Alhamdulillah Tante Er masih semangat jalan sampe puncak.. dan lebihnya ada teman lain ngikutin di belakangnya. Semangat bertambah untuk berkumpul lengkap 10 orang di puncak Mahameru.

sempet berfikir.. "Gak kebayang bawa carrier sampe puncak! bawa daypack aja susah minta ampun!"

Beberapa menit lagi mungkin puncak udah bisa gw injak. Ada tambahan semangat lagi setelah si Atek manggil-manggil nama gw dari puncak. Gw agak ngegas dengkul biar sampe lebih cepat di puncak. dan YEAAAAAAAAAAAH mendekati jam 7 pagi di tanggal 8 Juni 2013, RIZAL AGUSTIN sampai di PUNCAK MAHAMERU. Agak berkaca-kaca sebenernya, mengingat perjuangan yang luar biasa untuk sampai di puncak.

Bergegas gw nyari 3 orang temen yang pastinya udah sampe puncak duluan. Sambil nunggu yang lain datang, gw tiduran di pasir puncak sambil merenung.... eaaaaaaaa..

Hampir 30 menit, teman yang lain gak datang juga. Kita target akhirnya, kalo sampai jam 8 yang lain gak muncul terpaksa kita harus turun duluan. Tapi beberapa menit kemudian datang juga Tante Erny, selang beberapa menit lagi Tante Ade menyusul, lagi yang lain muncul, sampai akhirnya kita lengkap di puncak.

Sungguh kepuasan tersendiri, harapan yang diinginkan untuk menggapai tanah tertinggi di Pulau jawa dengan personil lengkap terlaksana. Terimakasih Tuhan......

Waktunya mengabadikan momen-momen selama di puncak...........

Trek pasir ngeselin! Haha

kawah Jonggring Saloko




Setalah puas berfoto ria plus nikmatin suasana di puncak, kita semua turun. ngelewatin trek pasir yang malah jadi sahabat, yap! saat turun pasir ini malah ngebantu banget apalagi kalo ada 2 trekking pole ditangan.. pastinya turun lebih cepat! Kurang lebih 1 jam, cukup dengan 1 jam gw bisa sampe di batas vegetasi. 5 jam naik sambil ngesot, dan 1 jam turun dengan mudahnya.. Oh sungguh terlalu... hahaha

Turun dengan perasaan senang, angan-angan sejak lama terpenuhi juga... jalan ngebut menuju tempat kemah di Kalimati.

Rencananya setalah makan dan istirahat sebentar di kalimati, kita lanjut jalan ke ranu kumbolo dan kembali men-diri-kan tenda. Nge-camp semalam lagi di rakum... menikmati kembali eksotisnya danau di ketinggian 2.400 mdpl ini.

Semeru, trek pasirnya, tenangnya ranu kumbolo, dan team yang super solid. unforgettable......




FULL TEAM!!

Tak henti-hentinya gw bersyukur, berterimakasih karna atas izin-Nya kita bersepuluh bisa sampe puncak dengan selamat, terimakasih untuk surga kecil-Mu yang banyak dititipkan di Tanah Indonesia. Untuk Ibu yang selalu support dan selalu percaya dengan apa yang gw lakuin. Dan terimakasih untuk teman perjalanan yang luar biasa, untuk kekompakan dan keceriaannya.

Misi menggapai Mahameru 3.676 mdpl telah dilaksanakan. :)

foto lengkapnya disini




NB: Pengeluaran (sharing cost)

- tiket PP CGK - SUB by Tigerairways : Rp 464.900
- airport tax 2x : Rp 80.000
- sewa angkot bandara Juanda - st. malang PP : Rp 80.000 / orang
- sewa jeep pp malang - ranu pane : Rp 900.000 (Rp 90.000/orang)

total : Rp 714.900 (diluar logistik + keperluan pribadi lainnya)

You Might Also Like

2 comments

Popular Posts

Catch me on FB :)

Flickr Images

Instagram