Menggapai Puncaknya para Dewa - Mahameru 3.676 mdpl #1

1:48:00 PM

Seperti biasa.... postingan yang telat........


Tempat kali ini merupakan salah saru tempat impian gw dari beberapa tahun ke belakang, malah sempet 2 kali batal pergi dengan alasan yang sama, CUTI. Pernah gw rencanakan untuk berangkat ke tempat ini selepas Idul Fitri tahun 2012, tiket kereta Matarmaja sudah ditangan! tapi akhirnya batal. Dan yang kedua, awal tahun 2013 dengan tiket kereta sudah ditangan juga, gw relakan! NGENESS.. 2 kali batal dengan alasan cuti yang gak di acc sama technical manager di kantor. *kepala ngebul-keluar tanduk!*

Tapi gw ga pernah putus asa... selalu gw rencanakan di tanggal lain buat pergi kesana... dan selalu gw tanyakan kepada Nona Diyana kapan ya kita bisa berangkat kesana? mencumbui pasir hingga puncaknya atau sekedar kencan di danau favorit para pendaki itu. Kapaaaaan? .... karna terhalang cuti juga, akhirnya si nona merelakan gw pergi kesana duluan tanpa dia. wkekekek.

MAHAMERU.. Puncak abadi para dewa katanya. Yang lagi famous-famous-nya belakangan ini karna salah satu film yang diangkat dari sebuah novel berjudul "5CM". Memang bener adanya, Danau kumbolo, Padang Oro-oro Ombo, dan Puncak Mahameru dengan trek pasirnya bisa bikin para penonton film tersebut penasaran. Ya! Penasaran buat liat langsung gimana indahnya tuh tempat. Jadi sejak tayangnya itu film, Semeru yang emang udah rame, sekarang malah makin rame. Sayangnya, banyak pendaki yang gak sadar lingkungan, melakukan vandalisme! coret-coret gak jelas, atau buang sampah seenak jidat mereka.

perlu diingat. Gunung bukan tempat sampah... Bawa turun sampahmu!!






***

Seiring dengan datangnya promo dari Maskapai Mandala-Tiger Airways, timbulah ajakan untuk mendaki gunung semeru dari salah satu teman @petualang24 (semacam komunitas orang-orang yang suka ngabur). Rencananya naik pesawat promo ke surabaya (pulang-pergi) dilanjut ke malang lalu ke tempat awal start pendakian. Kali ini gw serahkan semuanya sama temen gw yang ngajak (Tante Erny), dari tanggal, ongkos PP pesawat biar beliau yang atur.. Pokonya gw ngikut!

Siang itu, Tante Erny telpon gw, udah issued tiket pp CGK-SUB untuk berangkat tanggal 6 juni dan pulangnya 10 juni katanya. Tapi untuk tiket pulang gw, spesial di tanggal 11 Juni karena tiket promo tanggal 10-nya udah abis. No problemo lah.. Lumayan untung dapet tiket pesawat PP Jakarta-Surabaya cuma seharga Rp 400ribuan, dibanding pake KA Matarmaja yang harganya jadi Rp 130.000 sekali jalan dengan waktu tempuh 17 jam.

Team sementara; Tante Erny, Tante Ade Geboy (sebelum jadi mak siti), Mba Gita, Mba Mira, dan Gw yang paling ganteng diantara mereka.. Ha ha ha.... Masih ada waktu beberapa bulan sebelum hari H, kami semua masih cari-cari temen buat gabung... minimal 10 orang lah kita berangkat.Akhirnya terkumpul juga, peserta awal 5 orang, ditambah Mas Jati, Mas Jhoni, Mas Elzam, dan 3 orang dari Bandung (Nad, Jaka, Doni) SIAP MENAPAKKAN KAKI DI PUNCAK MAHAMERU !!

***

6 Juni 2013

Flight jam 5.30 dengan kode penerbangan RI 520. Gw udah standby di Bandara Soe-Hatta dari jam 3 pagi (kerajinan! hahaha), menunggu keempat tante-tante yang tak kunjung datang. Sambil nunggu mereka berempat, gw perhatiin keadaan sekitar terminal 3 bandara Soe-Hatta. Gak cuma stasiun yang rame sama orang bawa carrier-carrier macam kulkas 2 pintu, sekarang udah banyak juga di bandara. Iseng gw tanya, ternyata mereka mau ke Gunung Semeru juga, ada juga beberapa lainnya mau ke TN Baluran, dan Gunung Ijen. Baiklah... udah mainstream sekarang ke gunung pake pesawat. ckck

Setelah team lengkap, kita buru-buru buat check in. Berharap carrier yang segede gaban ini bisa masuk ke cabin, tapi kenyataan tak berpihak kepada saiaaaaa tsaaaaaaaah~... mau-gak-mau harus beli bagasi, dan WOW gw kaget pas denger harga bagasi per-15kg harganya Rp 240.000.. 4x dari harga kalo beli pas booking tiket. Dan WOW lagi!!!! satu carrier gw beratnya sampe 25 kg. #pingsansejenak............ untungnya tante-tante ini berbaik hati, mereka mau share-cost buat beli bagasi 30 kg dengan harga Rp 480.000,-. Pelajaran banget buat kalian yang suka bawa-bawa tas segede gaban pake pesawat, jangan lupa beli bagasi pas kalian beli tiket! Setelah beres check-in kami semua lanjut menuju pesawat RI 520. *masih nyelek sama harga bagasi*

Terbang......... dan sampai di Bandara Internasional Juanda sekitar jam 7 dengan selamat.

Perjalanan berikutnya ke Malang. dan u-kno-what? kita dijemput oleh driver jeep di Bandara pake Angkot... Tentu saja jadi pusat perhatian selama di bandara.. Hahaha... 

Perjalanan bandara ke Malang kurang lebih 2 sampai 3 jam. Gak lupa buat ngabarin team lain yang pake kereta kalo kita udah sampe di Surabaya, dan sekarang menuju Malang. Setelah deal menentukan meeting-point, kita semua melanjutkan tidur yang terganggu karna harus ke bandara pagi-pagi buta.

3 jam gak kerasa.. Akhirnya udah sampe Malang juga. Langsung nelpon Mas Jati buat buruan merapat ke meeting-point. Rupanya Mas Jati dan Mas Jon udah ketemu sama team Bandung (Jaka dan Doni), tanpa Nadya... malah diganti Mas Arif yang baru kontek Tante Erny tadi malem kalo dia mau join bareng kita. Setelah kumpul semua, kita bersepuluh ditambah Bli Bogang dan Bli Irwan tancap ke rumah Bli Bogang untuk packing ulang + beli logistik selama pendakian.

Selesai packing ulang + beli logistik + tidur singkat, kita semua berangkat dengan kondisi hujan yang agak rapat. Kembali melakukan perjalanan, dengan sebagian tas carrier kita diikat diatas mobil. Tujuan selanjutnya.. Desa Ranu Pane, Desa terakhir sekaligus start awal pendakian. Mungkin umumnya para pendaki ke Pasar Tumpang dulu untuk carter jeep/hardtop untuk sampai ke Desa Ranu Pane, cuma kebetulan jeep untuk kita udah siap nunggu di rumah kenalan Bli Bogang. Jadi setelah 30 menit perjalanan dari rumah Bli Bogang, kita semua langsung ganti armada jadi Jeep. Karna gak mau buang waktu banyak juga, ditambah makin sore dan hujan masih setia nemenin kita semua selama perjalanan, perlengkapan kita semua langsung dipindahkan ke jeep dengan formasi Mba Mira dan Tante Erny di depan, disamping driver... dan yang lainnya berdiri diluar jeep.

Ganti Armada...

Sebelum sampe di Desa Ranu Pane, kita ngelewatin desa Ngadas terlebih dahulu. Jalanan di Desa Ngadas masih wajar, tapi beberapa menit ninggalin Desa Ngadas, kita langsung disambut sama jalanan rusak dan berkelok-kelok. Pantes aja harus pake Jeep! Hahaha... tapi beberapa kali gw ketemu pendaki yang niat banget bawa sepeda motor ke Ranu Pani. Saluuut deh buat perjuangannya!! Hehehe...

Sekitar jam 16.30 sampe di Resort Ranu Pane (Pos Pendakian).Selagi yang lain sibuk beres-beres lagi, gw langsung ke pos registrasi untuk lapor pendakian + ngasih beberapa syarat pendakian Gunung Semeru. Registrasi selesai, dengan biaya Rp 152.000 per 10 orang.

Daftar harga retribusi TNBTS

Team udah siap buat pendakian, gak lupa ritual wajib sebelum pendakian: Berdoa. Sekitar pukul 17.30 mulai pendakian berikut jas hujan menempel di badan karna hujan masih setia aja nemenin perjalanan kita. Jaka memimpin di depan dan gw sebagai sweeper, jalan santai paling belakang. Gak banyak yang bisa dilihat, langit makin lama makin gelap, melewati Magrib dan Isya. Untungnya hujan mulai beranjak pergi. Ditemani suara-suara binatang malam, langkah kaki kita tak terhenti untuk sampai di tempat camp pertama: Ranu Kumbolo. (padahal banyak banget istirahatnya.. ckck)

Trek awal hingga Ranu Kumbolo masih bersahabat, masih landai, cuma kali ini sangat becek saking banyaknya kaki yang melewati jalur ini (kabar dari pos registrasi, pendaki yang naik hari ini kurang lebih 650 kepala). Kondisi tanah yang basah akibat hujan dari siang ditambah ratusan pasang kaki yang lewat jalur ini sudahlah pasti bikin jalurnya kaya gini. Team masih lengkap dengan formasi berubah-ubah karna kondisi fisik masing-masing yang berbeda. Sampe di Watu Rejeng, Bli Bogang izin untuk jalan duluan karna takut gak dapet lapak di Ranu Kumbolo.. mengingat jumlah pendaki yang membludak hari ini.

Setelah jalan beberapa menit, dengkul gw yang sempet somplak setelah pendakian ke Gunung Cikuray sama Gunung Prau 2 minggu terakhir mulai kerasa lagi. Sial! Hal yang gw takutkan ternyata terjadi. Terpaksa gw istirahat sebentar sambil ngolesin co*unterpain di sekitar dengkul biar gw bisa jalan lagi. Sementara gw istirahat, beberapa orang dari team duluan jalan.. palingan nanti di jalan ketemu lagi, pikir gw. Melewati pos 2 lalu ketemu pos 3 (shelter yang ambruk), baru lah kita dihadapkan dengan trek yang lumayan nanjak. Hampir setelah pos/shelter yang kita temuin, kita berhenti sebentar.. sekedar narik nafas lalu jalan lagi. Ternyata tanjakan setelah pos 3 bener-bener menguras energi, ditambah dengan kondisi tanah yang super licin bikin sebagian orang team gw kewalahan. Gw putuskan untuk jalan duluan bareng Tante Erny, jadi Mba Gita, Tante Ade gw tinggal barengan Mas Jati, Mas Jhon, dan Mas Aris.

Lumayan juga trek dari pos 3 menuju pos 4, tanjakan dengan kemiringan kurang lebih 60 derajat bikin dengkul harus kerja ekstra. Tapi setelah melewati pos 4 treknya kembali landai sampai Ranu Kumbolo. Sampai di pos 4, terlihat dari kejauhan bayang-bayang semacam danau dengan banyak cahaya lampu headlamp para pendaki. Ah! Ranu Kumbolo di depan mata! bikin semangat kembali TO-THE-MAX.. tapi nyatanya emang cuma harkos alias harapan kosong, masih lumayan jauh juga buat sampe di RaKum. Sekitar 10 menit jalan dari pos 4, gw ketemu Mba Mira sama Jaka yang udah sampe duluan. Gw ikut duduk bareng mereka sambil nunggu yang lain sampe. Doni yang gw heran entah kemana, ternyata lagi nyari Bli Bogang yang pastinya udah sampe duluan di sekitar danau. Beberapa lama kita tunggu, akhirnya team belakang sampe juga, kita pun jalan melewati turunan menuju Danau Kumbolo yang sekarang bener-bener udah di depan mata. YEAAAAAAAH!!

Lirik jam tangan... jam menunjukan pukul 23.34. Lumayanlah! 6 jam perjalanan dengan kondisi gelap dan jalan yang licin. Setelah nemuin tenda punya kita berikut Bli Bogang , kita pasang tenda lainnya untuk tempat istirahat malam ini.

Empat tenda sudah tegak berdiri, perlengkapan sudah rapih di tenda masing-masing. Waktunya masak-makan-tidur, mengingat waktu sudah larut dan besok pagi harus kembali jalan menuju Pos Kalimati.



Dan ternyata........ Disaat yang lain udah ngorok, beberapa temen malah hunting foto bintang-milky way juga. Hehe





bersambung......... (lanjut dimarih :D)

You Might Also Like

5 comments

Popular Posts

Catch me on FB :)

Flickr Images

Instagram