Day 3 : 1 April 2013


Perjalanan pulang dari Tana Toraja ke Makassar lebih tak terasa. Tau-tau udah sampe kota lagi....


Start dari terminal Malengkeri, Jl. Sultan Alaudin. Gak perlu pusing ternyata buat cari mobil-mobil yang biasa angkut penumpang ke Bulukumba, baru celingak-celinguk pun kami langsung ditawarin buat dianter ke Bulukumba. Buat sampe di Tanjung Bira sebenernya ada beberapa alternatif transportasi, bisa pake bis jurusan Selayar atau pake mobil Avanza sampai Bulukumba dan lanjut ke Tanjung Bira menggunakan Pete-pete (angkutan umum khas Makassar).

Karna males buat nyambung kendaraan lagi, kami minta si sopir untuk langsung anter kami ke Tanjung Bira. Dan beruntungnya si sopirnya mau anter kami langsung ke Tanjung Bira. Cuma satu hal yang harus kalian tau, mobil ini belum mau jalan kalo penumpang belum penuh. Biasanya satu mobil angkut orang maksimal tujuh orang. Dan beruntungnya lagi, gak lama kita nunggu ada dua orang lainnya yang jadi penumpang barengan kita. Akhirnya ga perlu nunggu tujuh orang, kami ber-empat, ditambah dua penumpang lain dan si sopir mulai berangkat. Melewati kabupaten Gowa, Janeponto, Bantaeng, dan Bulukumba.

6 jam perjalanan dari Malengkeri sampai Tanjung Bira. Kembali menghadapi perjalanan panjang setelah kemaren 16 jam pulang pergi Makassar - Tana Toraja. Bedanya kali ini kita berangkat pagi hari, jadi sepanjang jalan gak full ngorok. BONUSSS!! Banyak bonus disepanjang perjalanan kali ini. Savana, Kebun, Sawah, Sungai, dan Lautan menemani kami sampai Tanjung Bira. Sekali lagi gw bersyukur masih bisa nikmatin CiptaanNya yang luar biasa kerennya.

Bonus sepanjang perjalanan Kab. Janeponto, Bantaeng, Bulukumba.

Sampai di Tanjung Bira langsung menuju penginapan, cari-cari penginapan dengan nama Sunshine Guest House. Pas sampe penginapannya agak bingung karena penginapannya di gembok. Gw langsung telpon Mbak Nini yang punya penginapan. Terpaksa harus cari penginapan lain, kebetulan Mbak Nini lagi gak ditempat. Kelupaan katanya kalo hari ini gw mau dateng. Fufufufu :'(

Gak lama nyari-nyari, kami dapet tawaran dari penduduk sekitar untuk liat beberapa penginapan. Kang Beni dianter salah satu penduduk untuk liat-liat penginapan. Sambil nunggu dia balik, gw keliling sekitaran pantai. Untuk kesekian kalinya gw bilang Subhanalloh... Maha Keren, luar biasa keren ciptaanNya ini.... Untuk gw yang gak terlalu suka pantai, Tanjung Bira bisa bikin gw merinding, terkagum-kagum liat indahnya ini pantai. Tiga gradasi warna yang indah, ditambah pasir putih yang super lembut kaya tepung berhasil hipnotis gw. Perjalanan 6 jam dari Makassar gak sia-sia ! orang-orang gak bohong nyuruh gw untuk dateng kesini. Pokonya sempetin deh dateng ke salah satu surga Indonesia di Sulawesi Selatan ini.


Lovely Bira !

Gw balik samperin Nurul sama Diyana yang lagi duduk istirahat di warung, ternyata Kang Beni udah balik. Diskusi sebentar buat pilih penginapan, setelah sepakat kami langsung jalan menuju penginapan. Harga penginapannya 250.000 / kamar, kami sewa 2 kamar. Cukup mahal kalo dibandingkan dengan Sunshine Guest House yang gagal jadi penginapan kami malem ini yang harganya cuma 75.000 / kamar.

view pantai dari penginapan. o_O

Segerrrrr !!! mata seger bener bisa liat view pantai langsung dari penginapan...

Lirik jam tangan masih jam 1 siang. Masih ada waktu 3 jam buat istirahat, makan, baru deh snorkling di sekitar Pulau Kambing sama Liukang Loe. Sebelum ke penginapan gw ketemu penduduk yang nawarin sewa kapal untuk snorkling di Pulau Kambing sama Liukang Loe. Gw udah deal untuk diantar ke dua pulau plus sewa alat snorkling kena harga 400.000. Gw minta untuk mulai jalan sekitar jam 4.

Sekitar jam 4 kami siap-siap, langsung ke warung Ibu Yoga (yang punya penginapan) untuk makan siang yang sangat telat. Hahaha... Karna takut kesorean juga buat snorkling, gw minta agar makanannya di bungkus. Maksudnya biar gw ama temen-temen bisa makan di kapal sebelum snorkling.

Jam 4 pas kami berangkat, pamit sama Ibu Yoga. Herman, teman sekaligus penyewa kapal merekomendasikan untuk snorkling di pulau Kambing dulu, karna kalo makin sore arus airnya semakin gede katanya. Hanya dengan waktu 20 menit kami sampai di Pulau kambing, sayangnya gak mendarat ke pulau jadinya kita cuma snorkling disekitaran Pulau Kambing.

Pulau Kambing.

Namanya Pulau Kambing, ternyata memang banyak kambing di pulau ini. Pulau kambing ini hanya dihuni oleh kambing-kambing milik warga pulau yang tinggal di Pulau Liukang Loe, jadi kambing-kambingnya dibiarkan bebas berkeliaran di pulau ini. Kecil kemungkinan kalo si kambing-kambing ini kabur, yang ada mereka mati karna nyemplung gabisa berenang.. Tapi kali aja kambingnya jago berenang.. hahaha XD

Satu hal yang bikin gw mau ke pantai , karena pengen foto underwater!! tapi apa daya gw belum kesampean beli kamera yang bisa foto-foto dalem air. Maka dari itu sebelum gw berangkat kesini gw iseng aja beli tas/sarung/karung/gembolan atau apalah namanya yang bisa buat masukin henpon dan kedap air, yang penting foto dibawah air !! Hahaha... peduli lah hasilnya kek mana... ckck

jepretan dari kamera henpon Blackberry 9780 :))

next trip semoga udah punya kamera underwater-nya.. Aamiin.


Gak sampe 1 jam main-main air di sekitaran Pulau Kambing, gw dan yang lainnya langsung naik ke kapal, Herman nyalain mesin kapal dan tancap ke Pulau Liukang Loe. Karna kesorean Herman gak bawa kapal kami mendarat sampe pulau, jadi di Liukang Loe pun kami cuma main-main di air sekitaran pulau. Yah.. emang salah sendiri perginya kesorean. Kami puas main air sampe si matahari tenggelam, lumayan lama juga cuma ngambang-ngambang di permukaan air.





Matahari makin lama makin gak keliatan. Kami semua memutuskan buat balik ke penginapan. Dramatis sungguh... menyaksikan matahari tenggelam diatas kapal, bersama teman, tanpa kata. Hahaha.. semuanya seperti terhipnotis, terbawa suasana.

Sampai penginapan, langsung mandi, dan bergegas ke warung Bu Yoga. Tak salah dan tak lain buat isi perut yang kosong. Menu makan malam kali ini ikan bakar, gw yang gak suka ikan pesen menu spesial udang goreng tepung pake bumbu apa ya.. lupa gw hahaha...

Beres makan super kilat, kami ngobrol-ngobrol sebentar bareng Ibu Yoga sambil nikmatin sepinya malam di Tanjung Bira. Pasti kangen deh sama semuanya yang gw temuin di Sulawesi Selatan dari 2 hari kemaren, ga kerasa besok malemnya kami harus balik ke Jakarta. Sekitar jam 10 kami pamit balik ke penginapan untuk tidur, besok pagi kami harus balik ke Makassar.


Day 4 : 2 April 2013


Packing selesai, pamit sama Ibu, Bapak Yoga beserta anak-anaknya dan tancap ke kota Makassar pake panther dengan jumlah penumpang 8 orang termasuk supir. Gw sama Kang Beni duduk paling belakang.. bayangkan deh mobil panther diisi penumpang 8 orang. Yang pasti sedek-sedekan. Haha

Sejam - dua jam perjalanan masih bisa HAHA HIHI, dua jam berikutnya sampe kota mata kita merem tanpa instruksi. Jam 3 udah sampai aja di terminal Malengkeri.

Keluar terminal Malengkeri, Kang Beni pamit untuk pisah dengan gw, Diyana, dan Nurul. Kita bertiga dapet jadwal pemberangkatan nanti malem sedangkan Kang Beni masih besok pagi. Jadi dia mau lanjut wisata kota Makassar sekaligus cari penginapan buat malem ini.

Masih ada waktu sekitar 5 jam sebelum kita balik ke Jakarta. Dari jauh-jauh hari gw udah janjian sama beberapa teman yang ada di Makassar. Dari terminal malengkeri gw langsung jalan ke deket-deket Fort Rotterdam, pertama kali yang gw temuin Anca sama Gyzqha. Mereka ini temen cyber gw, tepatnya di Indo Cyber Wizard, nama lain fans Harry Potter di Indonesia. Wkekekekekek.. Akhirnya ketemu juga di dunia nyata, teman ngoceh di BBM doang biasanya. Setelah ngobrol-ngobrol bareng mereka, disusul Kang Sodikin sama Yoga yang ikut gabung bareng kita. Nah kalo mereka ini temen semasa putih abu, teman seperjuangan mencari ilmu di STM Pembangunan Bandung Tercinta.

foto bareng Gyzqha dan Anca

Mejeeeeeeeeng !

ki-ka : Kang Sodikin, Nurul, Diyana, Yoga.



Lengkap sudah perjalanan di Sulawesi Selatan kali ini. Ending yang kerennnn.. ditutup dengan pertemuan dengan beberapa rekan yang udah atau bahkan belum ketemu sebelumnya. Walaupun kurang karna gak sempet ketemu temen-temen Backpacker Makassar yang bantu gw banget dari sebelum sampai gw sampe di Makassar.


Terimakasih banyak Sang Pencipta yang Maha Baik, dengan ciptaanNya yang Maha Keren.




Pengeluaran Day 3 :
- Mobil dari Makassar ke Bira : Rp 50.000 / orang
- Penginapan di Bira : 125.000 / orang
- Sewa Kapal + alat snorkeling : Rp 100.000


Total pengeluaran day 3 : Rp 275.000,-

Pengeluaran Day 4 :
- Mobil dari Bira ke Makassar : Rp 50.000 / orang
- Taxi ke Bandara : Rp 30.000 / orang
- Airport tax : Rp 40.000 / orang

Total pengeluaran day 4 : Rp 120.000,-


Total pengeluaran Trip Sulawesi Selatan : Rp 851.000,- (exclude makan dan kebutuhan pribadi lainnya)