Sebuah Perjalanan di Selatan Sulawesi (1) : Menyinggahi 2 Pulau Cantik gugusan Kepulauan Spermonde

2:09:00 PM



Yaaaaaaaap!! berawal dari sini... Info promo free seat dari AirAsiaIndonesia tujuan Makassar. Gw yang seringkali nguber-nguber promo penerbangan tapi selalu ga dapet kali ini beruntung dapet tiket promo dengan harga Rp 10.000 pulang pergi jakarta - makassar !! Seat gratis, 10.000 rupiah buat iuran wajib jasa raharja.

Pagi itu, 20 November 2012. Gw barengan @widiastiulet gencar rebutan promo ini, rebutan dengan ribuan orang pemburu tiket gratisan lainnya... beberapa kali coba masukin tanggal berbeda tapi hasilnya full booking, masih semangat pantang menyerah kita coba-coba masukin tanggal lainnya. Akhirnya widi ngasih tau gw via ym kalau dia dapet seat kosong di tanggal 30 Maret, pulang tanggal 2 April. Karna ga mau sampe kecolongan gw minta widi buat segera booking untuk gw, Widi, dan temen kita satu lagi, Diyana. Yes! akhirnya berhasil booking, tinggal mikirin caranya buat bayar.... Hahahaha.... Pokonya tips dari gw buat ngejar promo macem gini, yang pertama itu harus punya alternatif banyak tanggal penerbangan, jangan sampe pas mau booking baru ribut nyari-nyari tanggal! yang ada udah diembat orang tuh kursi gratis/murah. Kedua, kalo bisa jangan booking untuk banyak orang karna buang waktu, kalaupun mau, dari awal harus persiapan list siapa aja yang bakal ikut berangkat. Ketiga, jangan bingung-bingung gimana caranya bayar, yang penting booking berhasil, baru deh mikirin caranya bayar. Seperti kasus gw kemaren, diantara kita bertiga ga ada yang pake klikBCA, akhirnya cari-cari temen yang bisa bantu dan akhirnya berhasil. Hahaha..

Hari yang ditunggu-tunggu pun datang. Penantian 3 bulan lebih untuk terbang ke Ujung Pandang...

30 Maret 2013

9.45 WITA kami berempat sudah sampai di Bandara Internasional Sultan Hasanuddin dengan selamat, baru aja keluar dari bandara udah banyak supir taxi yang nawarin jasanya buat nganter ke tempat yang kita mau. Karna gak mau lama-lama juga di bandara, kita pilih salah satu dari sekian banyak supir taxi yang gak henti-hentinya ngoceh depan kita. Si supir menyerahkan sepotong kertas, udah ada harganya juga per zona. Sesuai itinerary awal yang dibuat, setelah sampai di Bandara Hasanuddin kita langsung ke Pelabuhan Popsa dekat dengan benteng Fort Rotterdam. Kali ini gw udah bikin janji buat ketemu bareng Ferdi di depan Fort Rotterdam. Ferdi ini baru gw kenal beberapa hari sebelum gw berangkat ke Ujung Pandang pas gw posting rencana trip gw ke Makassar di group facebooknya Backpacker Makassar, kebetulan dia juga lagi cari-cari rekan jalan di selama di Makassar. Selain Ferdi, ada juga Ratu dengan suaminya yang bakal ikut gw ke Pulau Samalona - Kodingareng Keke. Oia.. Hampir lupa juga.... Si Ticket Promo Hunter gak jadi ikut, mungkin karena beberapa minggu kemaren baru married,  jadi gak bisa lepas mungkin sama suaminya.. Hahaha.. Jadi gw berangkat dari Jakarta bareng Diyana, Kang Beni yang beli tiket reguler, dan Nurul si penyelundup dengan KTP si @widiastiulet.

Perjalanan dari Bandara ke Pelabuhan Popsa sekitar 30 menit, langsung ketemu Ferdi, Ratu, dan Suaminya.  Pas gw dateng, mereka lagi diskusi sama dua bapak-bapak. Ternyata mereka lagi nego harga kapal buat nyebrang ke Pulau Samalona dan Kodingareng Keke. Awalnya Daeng itu mematok harga 600ribu rupiah untuk mengantar kami ke Samalona, Kodingareng Keke, sampai balik lagi ke dermaga Popsa, namun setelah tawar menawar akhirnya dapet juga harga 450ribu rupiah untuk 7 orang.


Kotornya Dermaga Popsa, Makassar.

Sekitar jam 11.00WITA kami berangkat, dengan kendali kapal oleh Daeng Mumba. Menghirup udara khas laut, memanjakan mata dengan pemandangan indah ciptaan yang Maha Agung, dengan iringan suara ribut mesin kapal dan bersyukur tak henti-hentinya karna gw masih diberi kesempatan buat menginjakan kaki gw di bumi Nusantara ini, jadi saksi kalo alam Indonesia itu bener-bener kereeeeeeeen! Nikmat mana lagi yang kalian dustakan sob?? Hehehe... Tuhan tuh maha baik, cuma seringkali kita lupa, gak bersyukur. Udah bisa rasain segernya udara laut aja seharusnya kita bersukur..

Saking asiknya nikmatin suasana siang itu di kapal, gak sadar kapal udah merapat ke daratan. Agak kesel setelah sadar kalo Daeng Mumba langsung bawa kita ke Pulau Kodingareng Keke, padahal rencana gw pengen mampir dulu di Samalona buat sewa alat snorkeling, barulah jalan ke Kodingareng Keke. Tapi apa mau dikata.. Udah tanggung disini, males juga buat balik ke Samalona yang sebenernya tadi kita lewatin.

Pulau Kodingareng Keke ini termasuk ke dalam gugusan Kepulauan Spermonde (Spermonde Shelf) di Makassar. Luas Pulau ini gak lebih dari satu hektare dengan bentuk pulau memanjang. Pulau ini tanpa penghuni, tapi gak jarang juga ada orang-orang yang sengaja berkemah di pulau ini. Kebetulan pas sampai di pulau Kodingareng Keke, ada rombongan lain yang lagi sibuk rapihin tenda mereka yang udah berdiri, dan cewe-cewenya lagi masak makanan. Karna kami gak bakalan berlama - lama disini, gw langsung ngajak yang lain buat segera simpen barang-barang bawaan dan langsung meluncur buat main-main air. Kondisi perairan di pulau ini jernih tanpa kontaminasi limbah kota, tambah cantik dengan pasir putihnya. Namun sayang sekali karna pas gw kesana lagi musim hujan, jadi banyak sampah yang terbawa ombak yang akhirnya bikin pulau ini jadi kotor.


Bersih *Gak keliatan sampahnya*


FULL TEAM dengan sampah-sampahnya :(

Sampai jumpa lagi Kodingareng... Lanjut Samalona :)

Perut udah keroncongan, Laperrr ! Sekitar jam 2 kami meninggalkan Pulau Kodingareng Keke, melanjutkan perjalanan ke Pulau Samalona. Buat makan tentunya! hahahaha.. Berangkat ke Samalona tanpa tangan kosong, bawa ikan yang tadi dibeli dari bapak nelayan yang nawarin hasil pancingannya. Lumayanlah kami beli dengan harga murah, jadi nanti sampe di samalona tinggal cari tempat yang bisa bakarin ikan-ikan yg kami bawa. 


SAMALONA !
Jarak dari Kodingareng ke Samalona tidak terlalu jauh, kurang lebih 15 menit udah nyampe. Begitu nyampe langsung cari tempat buat bakar ikan, udah gak sabar laper soalnya. Hahaha... Tawar menawar dengan beberapa Ibu-ibu asli sana, kami pun dapat harga jasa bakar + Nasi untuk 7orang + sambel dengan harga 100ribu. Sambil menungu masakannya siap untuk disantap, kami cari-cari tempat untuk bersantai, buat tidur-tiduran. Kami duduk di bangku-bangku kayu yang lumayan banyak tersedia di pulau ini. Lagi enak-enak nyantai eh tiba-tiba ditagih uang buat bayar sewa bangku kayu itu. Harganya ada yang 50ribu, ada juga 100ribu. Gak mau ribet, akhirnya kami pilih yang harga 50ribu.

Santai-santai di bangku kayu sampe akhirnya gw ketiduran, eh pas bangun masakannya belum siap juga. Gw memutuskan buat mandi, sekalian nunggu masakan yang super lama gak jadi-jadi. Lagian badan udah lengket juga, abis main-main air di Kodingareng Keke. Lumayan banyak sih toilet umum disini, cuma ga gratis! Buat mandi aja gw harus bayar 10.000 dengan air yang dibatas. Cuma dikasih 4 ember cinnn! Untuk Listrik pun disini belum tersedia, katanya sih mereka yang tinggal disini masih pake genset untuk pemakaian listriknya. Jadi baru mereka pake untuk malem aja.

Gak lama abis gw beres mandi.. Makanan pun datang!!!!!! WAKTUNYA MAKAAAAN....


Harga 80ribu doang!

Karna foto sebelum makan itu terlalu MAINSTREAM! ABISSS!!
kiri: dermaga di samalona. Gak keurus!
kanan: Daeng Mumba (sewa kapal: 082188780382) / Daeng Lulung: 081355489653

Beres makan, ngobrol-ngobrol sebentar, foto-foto, ketawa bareng-bareng. Sebenernya kalo ada waktu buat nginep disini, gw pengen nginep. Belum puas! Tapi niat awal pengen semua tempat di itinerary bisa didatengin. Jam 4 kapalnya Daeng Lulung berangkat lagi, meninggalkan Samalona menuju Dermaga Popsa. Sesampainya kembali di Popsa kami sedikit berdiskusi, karna disini kami harus berpisah. Gw, Diyana, Nurul, dan Kang Beni bakal lanjut ke Tana Toraja, Ratu dan Suami balik ke rumahnya, sedangkan Ferdi masih bingung mau kemana, soalnya besok malem dia harus udah balik ke Pontianak.

Kami diantar Suami Ratu ke Losari pake mobil yang dia bawa dan bakal pisah disana. Sepanjang perjalanan dari Popsa ke Losari Ferdi mikir-mikir buat lanjut kemana. Setelah gw kasih tau kalo dari Rantepao ada bis siang ke Makassar, Ferdi setuju buat gabung lagi barengan kita berempat untuk ke Toraja.

Sampai di Losari, pisah sama Ratu dan Suaminya, kami berlima cari-cari tempat makan yang bisa charge gadget kita yang udah mati dari sejak di pulau. Akhirnya dapet tempat charge di tempat jualan Pisang Epe, sambil nyicip makanan khas Kota Makassar ini.

Gw inisiatif telpon bis Litha perwakilan kota Makassar tujuan Rantepao, Tana Toraja. dan... Sial ! bisnya udah penuh. Sebenernya banyak pilihan bis malem buat berangkat ke Rantepao cuma kebanyakan berangkat dari Terminal Daya. Setalah liat di maps ternyata terminalnya lumayan jauh dari Losari. Kami cuma punya waktu 2 jam buat sampe di terminal, karna bisnya paling terakhir berangkat jam 9. Kami berempat, selain Ferdi langsung cari taxi buat nganter kita ke terminal, sedangkan Ferdi harus ke kost-an temennya buat ngambil barang-barang.

Saking capenya kami berempat tidur pules sepanjang perjalanan ke Terminal Daya. Lirik jam tangan, udah jam 8 lebih. Lumayan lama juga perjalanan dari Losari ke terminal. Gw langsung telpon Ferdi dan untungnya dia udah jalan juga ke terminal. Sampe di terminal langsung banyak yang nawarin tiket, ada yang ke Palu, Manado, Palopo, Rantepao, dan yang lainnya. Pilih-pilih bis mana yang mau kita naikin ke Toraja, banyak pilihan sebenernya, tapi akhirnya gw memilih buat pake bis Bintang Timur. Karna kata temen gw, hampir semua bisnya baru, pokonya dijamin nyaman.

Ferdi sampe di terminal pas banget bis BINTANG TIMUR ini mau jalan. Untunglah masih sempet juga. Jadi dia bisa ikut barengan explore Tana Toraja barengan. Cukup bayar 100ribu untuk perjalanan kurang lebih 8 jam dari Terminal Daya ke Rantepao, lengkap dengan bantal dan selimut, ditambah jarak antar kursi yang cukup renggang, jadi kaki bisa selonjoran deh. Worthed lah... sekalian bisa menghemat biaya penginapan juga. Jadi 100ribu bisa tidur sekaligus sampe di Toraja. Hahaha

Baru nempel bentar. Gak pake rusuh-rusuh.. Semuapun molor. Lampu bis mati. Pas deh buat istirahat.....

day one it's over......



Pengeluaran day 1 :
Taxi dari kost ke Bandara Soehatta : Rp. 80.000 (bedua bareng Kang beni; 40.000/orang)
Airport tax : Rp 40.000
Taxi dari Bandara Hasanuddin - Dermaga Popsa : Rp 84.000 (dibagi empat orang; 21.000/orang)
Sewa kapal (Kodingareng Keke-Samalona) : Rp 450.000 (dibagi tujuh orang; 65.000/orang)
Taxi dari Losari-Terminal Daya : Rp 20.000 / orang
Bis AC Bintang Timur Makassar-Rantepao : Rp 100.000 / orang
0411-590418

Total pengeluaran day 1 : Rp 286.000,-

You Might Also Like

8 comments

Popular Posts

Catch me on FB :)

Flickr Images

Instagram