Udah lama sebenernya pengen nyobain yang namanya solo trip, jalan-jalan sendiri, semau gw!! gausah discuss mau kemana, enaknya gimana, dan lain-lainnya. Dan impian lama gw pun terlaksana... akhirnya tanggal 10 Maret 2013 kemaren ini gw mencoba menjadi solo traveller. Tujuannya.... Bali !!! Pulau dewata yang udah beberapa kali gw datengin tapi belum pernah gw ubek-ubek sampai tiap sudutnya. Poko'e perjalanan di bali kali ini jangan cuma Sanur atau Kuta doang. Bosennn!! Hahaha..

Cari-cari tanggal dan penerbangan yang pas, akhirnya gw memutuskan untuk berangkat hari minggu tanggal 10 Maret 2013 dan kembali ke jakarta besok malemnya. Memang singkat rasanya, mengingat cuma ada waktu jalan-jalan 2 hari 1 malam saja, tapi kenapa engga?? Solo trip kan memang keinginan gw sejak lama....


10 Maret 2013


Pesawat take off sekitar pukul 5.50 WIB dari Bandara Soekarno Hatta, kira-kira gw bakal sampe di Denpasar pukul 8.30 WITA. Kali ini gw pake maskapai Garuda Indonesia (Pertama kali loh! hahahaha) jadi kemungkinan besar sih gak akan delay kaya maskapai-maskapai lainnya. :D

Sesampainya di Bandara Ngurahrai, gw langsung nyari orang (supir Hotel tempat gw nginep nanti malem) yang bawa papan/kertas bertuliskan "Rizal Agustin". Gak lama gw lihat seorang bapak berseragam dengan tulisan Kuta Paradiso Hotel Bali. Ah! pasti itu supir yang ngejemput gw. Dan ternyata emang bener, bapak tersebut megang papan dengan tulisan nama gw. Gw pun salaman, lalu si bapak itu ngajak gw  menuju parkiran mobil.

Sekitar jam 9 WITA gw sampe hotel. Rencananya setelah sampai hotel, check-in, simpen tas di kamar hotel, gw langsung meluncur cari tempat penyewaan sepeda motor deket-deket hotel tapi ternyata kamar hotelnya blm bisa gw tempatin. Yaudah akhirnya gw titip tas di hotel, langsung caw cari sewaan motor.

Gak lama gw cari-cari, akhirnya gw dapet juga motor Vario dengan harga sewa Rp 60.000 per harinya, sempet pengen pake motor trail sih tapi males juga sama harga sewanya yang Rp 200.000 per hari. Setelah deal dengan harga tersebut, gw simpen KTP sebagai jaminan, terima kunci, fotokopi STNK serta helm, sekarang waktunya nyusun destinasi mana aja yang bakal gw datengin. Sempet bingung juga mau kemana, tapi gw putusin ke Tanah Lot dulu aja. Tempatnya di daerah Tabanan, selama perjalanan ke Tanah Lot gw sering berhenti di pinggir jalan, iseng aja motoin pemandangan yang keren! lebih keren dari pantai kalo menurut gw yang memang gak terlalu suka pantai. Ngelewatin jalan yang belok-belok, naik-turun, pemandangan sawah dengan langit biru, awan yang mirip kapas, dan pura-pura yang ramai sama orang-orang yang lagi sibuk untuk persiapan hari Nyepi hari selasa nanti.



View di Desa Tibuneneng, menuju Tanah Lot, Bali.


Perjalanan dari hotel sampe Tanah Lot ditambah foto-foto sepanjang jalan kira-kira sekitar satu jam. Harga tiket masuk ke kawasan tanah lot untuk WNI Rp 10.000 plus bayar parkir Rp 2.000 (per tanggal 10 Maret 2013). Kebetulan pas gw datang kesini lagi ada upacara, gak tau sih upacara apa namanya, yang jelas banyak banget warga bali memakai pakaian khas adat mereka di sekitaran tanah lot.

Tanah Lot adalah sebuah objek wisata di BaliIndonesia. Di sini ada dua pura yang terletak di atas batu besar. Satu terletak di atas bongkahan batu dan satunya terletak di atas tebing mirip dengan Pura Uluwatu. Pura Tanah Lot ini merupakan bagian dari pura Dang Kahyangan. Pura Tanah Lot merupakan pura laut tempat pemujaan dewa-dewa penjaga laut. Obyek wisata tanah lot terletak di Desa Beraban Kecamatan Kediri Kabupaten Tabanan, sekitar 13 km barat Tabanan. Disebelah utara Pura Tanah Lot terdapat sebuah Pura yang terletak di atas tebing yang menjorok ke laut. Tebing ini menghubungkan Pura dengan daratan dan berbentuk seperti jembatan (melengkung). Tanah Lot terkenal sebagai tempat yang indah untuk melihat matahari terbenam (sunset), turis-turis biasanya ramai pada sore hari untuk melihat keindahan sunset di sini. (sumber: darisini)



Warga Bali sedang melalukan Upacara/Ibadah.
Salah satu Pura di Tanah Lot.


Pura Batu Bolong di atas tebing.

Setelah puas foto-foto di Tanah Lot gw meluncur ke parkiran, ambil motor sekalian tanya-tanya jalan ke arah Uluwatu. Menurut info yang gw dapet, gw tinggal balik ke Kuta, dari kuta gw tinggal ikutin petunjuk jalan ke arah Uluwatu.

Perut keroncongan... liat jam tangan ternyata udah jam 1 siang aja. Saking nikmatin perjalanan sendiri ini gw sampe lupa buat makan siang Hahaha.. Udah gak kuat nahan laper, gw langsung tancap gas ke arah kuta, mampir di warung makanan "Nasi Pedas" yang katanya terkenal banget di Bali. Gak mau lama-lama istrihat, gw langsung jalan lagi, ikutin petunjuk jalan ke arah Uluwatu, sekali-kali gw nanya ke orang di jalan karna ragu juga takut salah jalan... Jangan sampe deh gw nyasar!! buang-buang waktu... Pokonya malu bertanya, sesat deh tuh di jalan.. :P


Buat sampe di Pura Agung Uluwatu, kita lewatin Taman Budaya Garuda Wisnu Kencana (GWK) dulu. Emang niatnya pengen jelajahin bali, dengan tiket masuk Rp 30.000 (Rp 25.000 untuk pelajar/mahasiswa & Rp 60.000 untuk WNA) akhirnya gw masuk ke Taman Budaya GWK. Di GWK rencananya akan didirikan sebuah landmark atau maskot Bali (Patung berukuran raksasa Dewa Wisnu yang sedan menaiki tunggangannya Garuda, setinggi 12 meter). Di kawasan ini ada beberapa tempat rekreasi, diantaranya adalah Wisnu Plaza, Street Theatre, Lotus Pond, Indraloka Garden, Amphiteatre, dan Tirta Agung.

Sebelum gw pulang, kebetulan di Amphiteatre lagi ada pertunjukan tari kecak, cuma sayangnya pas gw masuk pertunjukannya udah mau selesai. Tapi lumayanlah gw bisa foto-foto dikit bareng tokoh-tokohnya. Hehehe...


atas: Patung Garuda--------------Patung Dewa Wisnu
bawah: miniatur patung Dewa Wisnu dengan Garuda-----Foto dengan tokoh pertunjukan di Amphiteatre
(kiri ke kanan)

30 menit cukup lah buat gw kelilingin wisata budaya GWK, gw lanjut ke Uluwatu. Sebenernya gw sendiri belum tau  Uluwatu itu tempat apaan, pokonya yang penting gw kelilingin Bali !!! Hahaha

Kurang lebih jam 15.00 WITA gw udah sampe Uluwatu. Untuk memasuki kawasan wisata ini cukup dengan membayar uang retribusi Rp 15.000 untuk WNI Dewasa (Anak WNI: Rp 5.000, Anak WNA Rp 10.000, Dewasa WNA Rp 20.000----per maret 2013). Setelah membayar tiket, gw dikasih sepotong kain panjang warna kuning, lirik kiri-kanan karna bingung harus gw apain itu kain. Hahaha ternyata cukup diiket di pinggang... Gw iket deh itu kain langsung lanjut masuk. Baru masuk kawasannya gw udah disambut berpuluh-puluh monyet, lucu sih liat tingkahnya si monyet, ada yang sibuk lari-lari, ada yang lagi nete-in baby-nya, ada juga yang lagi sibuk makan. Tapi hati-hati juga sama monyet ini, soalnya ada cewek barengan gw yang ditarik-tarik bajunya sama salah satu monyet. Nakal juga ya ini monyet! Hahaha...

Setelah ngelewatin kawanan monyet, gw lanjut keliling plus foto-foto. Ada view yang bagus di kawasan wisata ini, gw tertarik dengan pemandangan tebing yang dibawahnya itu pantai, dan diatas tebing itu ternyata ada sebuah pura. Jadi sebenernya kawasan wisata Uluwatu ini emang Pura Luhur Uluwatu, emang dasarnya gw gak gaul aja gak tau Uluwatu itu apaan... Hehehe.... Pura Luhur Uluwatu ini merupakan pura yang berada di wilayah Desa Pecatu, Kecamatan Kuta, Badung. Pura Uluwatu berada di atas anjungan batu karang yang terjal dan tinggi serta menjorok ke laut merupakan Pura Sad Kayangan yang dipercaya oleh orang Hindu sebagai penyangga dari 9 mata angin, menjadi terkenal karena tepat di bawahnya adalah pantai Pecatu yang sering digunakan sebagai tempat untuk surfing. (sumber: darisini)




 di Pura Luhur Uluwatu, Badung.

Gak lama-lama juga gw disini, soalnya gw gak mau sampe ketinggalan sunset, rencananya gw mau nikmatin sunset di Pantai Dreamland. Walaupun masih agak lama untuk bisa liat sunset... Yaa gapapa lah gw buru-buru juga, jadi gw bisa istirahat sambil liat bule-bule berbikini. Hahaha.... Buat sampe di pantainya gw tinggal lewatin jalan tadi gw pergi dari kuta, akses jalan masuk ke pantai dreamland dengan masuk ke Pecatu Indah Resort.

Jalan masuk ke Pantai Dreamland.
AYO! Lestarikan Bumi kita!!

Pelataran pantai dreamland ini masuk ke area Resort Pecatu Indah, yang gw tau pemilik resort tersebut adalah Tommy Soeharto, anak mantan Presiden Soeharto. Cukup dengan membayar Rp 10.000 gw bisa nikmatin hamparan pasir putih Dreamland beserta susasana matahari tenggelam, tidak ada pos penjualan karcis, cuma ada satpam yang memungut lembaran sepuluh ribu yang keluar dari setiap kantong pengunjung. Sore itu gak terlalu ramai, kata orang yang gw temuin disana sih biasanya disini selalu ramai, mungkin karna pas gw kesini mendekati hari Nyepi jadi orang-orang mikir dua kali buat liburan di Bali. Tapi setidaknya masih ada bule-bule yang asik berselancar disini, ada juga yang berbaring terlentang dengan bikini-nya. Hahaha...

Sore hari, nunggu sunset masih lama.


Daaaaaaaaaaaaan setelah lama gw tunggu akhirnya senja pun tiba, matahari mulai turun ke peraduan. Dramatis!! Sungguh!! Gw rasa ini klimaks perjalanan solo gw. Sendiri, tanpa teman, menikmati indahnya lukisan alam yang sang Pencipta buat sore hari ini.

Sunset yang ditunggu-tunggu.

Matahari udah gak nampak lagi, hari semakin gelap, dan gw bersama puluhan manusia lainnya meninggalkan Dreamland. Gw tancap lagi gas si Vario sewaan ini, menuju Hotel tempat gw titip tas tadi pagi. Udah ga sabar pengen mandi, geraaah seharian panas-panasan keliling Bali sendirian. 

Perjalanan dari Dreamland ke hotel (kuta) sekitar 1 jam 30 menit, jam 8 gw udah sampe hotel, samperin resepsionis, minta kunci kamar, dan mandi. Selesai mandi gw belum mau rehat, gw jalan aja di sekitaran hotel, masuk sebentar ke Discovery Mall, langsung lanjut cari makan. Sampai jam 11 WITA gw keliling, udah ngerasa cukup ngantuk jadi gw balik ke hotel untuk istirahat.. Bobo manis deh sampe besok pagi...


11 Maret 2013


Selesai sarapan gw langsung cabut ke Pantai Nusa Dua, hari ini gw jadwalkan untuk nyobain olahraga-olahraga air yang ada disana. Pantai Nusa Dua ini berada di lingkungan Pusat Pengembangan Pariwisata Bali, dikawasan ini banyak terdapat resor dan hotel bintang empat dan lima serta akomodasi yang lengkap. Niat awal pengen coba yang namanya Parasailing cuma sayangnya pas gw tanya katanya beberapa hari ini gak ada yang parasailing karena angin yang kurang bagus. Akhirnya gw pilih Seawalk, bonus bisa snorkeling dan coba banana boat.




maap narsis. beginilah jalan sendirian :))


Jam 1 siang gw langsung balik ke hotel karna menurut info yang gw dapet dari pegawai hotel, jalanan di Bali banyak yang ditutup sekitar jam 2 untuk persiapan Nyepi besoknya. Ternyata bener, pas jalan balik ke hotel beberapa jalan mulai di tutup, toko-toko yang menjual oleh-oleh khas bali pun ternyata tutup juga (lumayan bisa jadi alasan kenapa gw ga bawa oleh-oleh Hahahahaha)

Pesawat take-off jam 8.30 WITA, dan gw sampe hotel masih jam 4.. krik.. krik.. Bingung juga harus ngapain., sedangkan Bali udah mulai sepi.. Yaaaaaaaappp akhirnya gw putuskan buat segera brancuss ke bandara. Nunggu di bandara dengan banyak orang yang ramai pada ngungsi dari bali karena esok nyepi. Daaaaaaaaaaaan perjalanan solo gw berakhir disini.


* Bali memang indah, banyak orang kesini buat liat keindahan pantainya. Beda dengan saya, karna sebenernya niat awal saya kesini pengen mendaki salah satu gunung di Bali. Cuma yaaaa yang namanya manusia cuma bisa berencana, toh niat ke gunung eh ujungnya ke pantai juga. Hehehe... Belum kesampean keliling bali, tapi cukup puas dengan perjalanan kali ini. Lain kali semoga diberi kesempatan ke Bali lagi, naik gunung di Bali. Aamiin.